CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Friday, June 10, 2011

hingga saat itu (P5)

Selesai menelaah tajuk Kinematics untuk dijawab dalam kuiz Fizik yang bakal diadakan esok, aku cepat-cepat menghidupkan komputer ribaku yang berjenama Acer itu. Secebis kertas yang mengandungi link blog milik Afifah beserta nama blognya yang kuperolehi daripada Addura beberapa hari lepas segera kukeluarkan dari poket seluarku yang bersangkut di belakang pintu. Kulihat Faqar dan Adif mula merebahkan diri di atas katil setelah lights-off (aku pun tak faham kenapa nak kena buat lights-off lagi kat kolej. Oh lupa, ni kolej berasrama penuh laa bukan Kolej Mak Saya). Esok hari Jumaat, budak-budak IB ni ada CAS time. Patutlah depa tidoq awai!




Maysa.

Macam brand Hana Tajima je. Aku tergelak kecil. Si Afifah ni gila brand tu ke sampai letak nama kat blog dia? Aku klik pada paparan blog kepunyaan Afifah. Nak mula dari mana ni? Erm okay, start dengan bulan Disember dulu. Birthday aku. Hehe…

PARTY LIKE THIS!
15 December 2008. 2:00 a.m

Penat keluar dengan Joey. Damn.. awesome gila party tu! Silap besar la Kiki ngan geng-geng dia tu tak join. Oh ya by the way, today was a bless. Seeing Naz again. A silver pendant was in return bila Naz balik dari China pergi family vacation that day. Babe, I love you!what do I gave him as an exchange? Ohho… its an untold secret here…dear blog, you tak boleh tahu! Haha. Well… more surpise to come in two weeks time. It’s New Year! Okay dear, I’ll wait  for the next surprise Naz! Wuargh.. penat! Penat! Let’s call it a day. Bed is yelling..Bye2 Maysa! Mmmmuaahhh~

Posted by FifyAzizi. 0 comment.

Terkebil-kebil mataku tatkala membaca post pertama itu. Erk… Khairunnisa Afifah kah ni? Parti? Cara penulisannya juga jauh benar bezanya dengan karakter yang dipamerkan oleh Khairunnisa Afifah yang kukenali. Siapa Naz? Oh mungkin boyfriend Afifah agaknya. Namun aku masih mengingati pesanan Addura, jangan sesekali cepat melatah ataupun jump to conclusion sewenang-wenangnya. Aku meneruskan pembacaanku ke post yang seterusnya. Kali ini, aku memilih untuk membaca post bulan Januari 2009. Barangkali kejutan yang dimaksudkannya itu ada dalam post bulan Januari.

HATE YOU.
7 January 2009. 8:00 p.m

I hate you Naz! I hate you! That was the worse New Year Celebr8tion ever! Sanggup you buat I macam ni. Sanggup you nak buat benda tak senonoh tu kat I?? Shit! I benci you! You claim that you love me, by dong such a thing? Guess what, I never wanted to see your face again! I hate you! And jangan sesekali harap I akan maafkan you! Tak guna!

Posted by FifyAzizi. 1 comment.

Jane_kiddodido : Babe, kau sabar lah weh. Naz tu memang stok lelaki tak guna. Thank god, kau xjadi pape that night.

Apa yang nyaris terjadi pada Afifah malam itu? Debarku kian kuat menggoncang naluri lelakiku untuk terus mencungkil rahsia yang satu-persatu terungkap. Tanpa sedar, sudah hampir satu jam, mataku tidak lari dari bergelumang dengan aksara-aksara yang terpapar di blog Afifah. Aksara yang sedang ‘bermain-main’ dengan susunan yang pelbagai, dalam menterjermahkan suatu kisah… sisi lain gadis itu, Khairunnisa Afifah…

KEMBARA MAYSA.
Posted 27 February 2009 1:30 a.m

Kembara Maysa = Suatu kembara yang bermaruah.Maysa ertinya yang bermaruah. Ya… aku mahu mengembara dan mencari semula identiti diriku. Atau lebih tepat lagi, meraih semula maruah diriku. Harga diriku sebagai seorang gadis yang bergelar muslim. Aku mahu dalam setiap langkahku yang menapak, adalah sederap menuju cinta dan redha Ilahi. Susur hitam itu membuatkan hatiku benar-benar galau, kadangkala buatku tak daya lagi mahu melangkah. Ya Allah, terus berikan aku kekuatan. Walaupun kurasakan kekuatan yang menampan semakin memudar, iman yang tersisa semakin menipis… jangan kau palingkan hatiku ini dari terus tulus merindui-Mu Ya Khaliq… aku tahu, dengan lumpur dosa yang membaluti tubuhku ini tidak selayaknya aku mengemis kasih-Mu namun kau kekalkan dan tetapkanlah hatiku untuk terus mencari redha-Mu, Ya Rabbul Izzati…

Posted by AfifahAzizi. 3 comments.

Aku menelan air liurku perlahan. Aku terus menggerakkan tetikus untuk membaca komen yang ditinggalkan untuk post itu.

Nur_kasih91 : Be strong ya sis, Allah bersama orang yang sabar. La tahzan. Minta kekuatan dari-Nya sentiasa! =)

MissQ: Awak kene kuat! Don’t let the past haunt you. Move on!

AfifahAzizi : to Nur_kasih91 n MissQ = thanks a bunch..insya Allah. I know, to have the future to come in, I have to let go off the past. I’m trying. Praying hard too.

Khairunnisa Afifah ternyata gadis yang cekal. Setelah ku membaca beberapa (kukira bukan beberapa, namum hampir keseluruhan post di blognya) barulah ku mengerti mengapa dia bersikap sedemikian rupa.
Rupa-rupanya dia pernah liar suatu ketika dahulu.

Dia pernah teruk suatu ketika dahulu.

Setiap hamburan kata-katanya lewat blog yang ku baca, dia kembali insaf setelah mengalami satu peristiwa hitam yang hampir meragut maruahnya.  Dia juga bukan datang dari keluarga yang sangat menitik beratkan perihal agama. Meski datang dari keluarga yang senang, kekayaan melimpah ruah, namun dia ternyata tidak benar-benar bahagia dengan gaya hidup sebegitu. Aku terpana dan tersandar di kerusi sambil mataku terarah menghadap laptop diatas meja belajarku. Aku meraup mukaku perlahan. Tiba- tiba aku terasa malu bercampur segan terhadap Afifah. Ternyata gadis itu, benar- benar lain daripada yang lain. Aku malu kerana berperasaan sebegitu terhadap Afifah.

            Dari blognya juga aku mula faham, betapa dia sedang berusaha untuk menjadi sebenar-benar muslimah yang menjaga dirinya. Seorang muslimah yang kuat serta istiqamah melawan kehendak nafsunya. Dapat kurasakan bahawa, bukannya mudah baginya untuk berperang dengan kehendak nafsu, tatkala hati masih lagi berkocak dengan kesilapan masa lalu. Semua itu menjadi benteng kekuatan mengapa gadis pemilik nama Khairunnisa Afifah itu benar-benar nekad tidak mahu lagi melakukan sebarang tindakan yang memungkinkan dia mengulangi kesilapan yang sama. Tersilap langkah, dia mungkin terjerumus semula ke lembah yang bisa menghancurkan dirinya itu.
Aku menutup skrin laptopku perlahan. Terus ku berbaring dikatilku. Sambil mendakap bantal pelukku, aku membayangkan wajah Afifah. Jauh benar beza kita, Afifah. Tak layak rasanya saya nak berdampingan dengan awak. Hidayah Allah begitu indah terlahir buat awak.

Aku malu kerana tidak pernah aku menyangka Afifah setabah itu. Dia sangat istimewa. Islam yang diperolehnya bukan sepertiku. Walaupun aku tidak pernah pergi sejauh seperti apa yang telah dia perbuatkan, namun di mana kekuatan ku untuk cuba berusaha menjadi muslim yang lebih baik? Tidak mengharapkan kepada Islam yang kuperolehi dari kedua ibu-bapaku semata-mata? Kadangkala aku merasa bahawa nasibku lebih baik daripadanya kerana aku mempunyai keluarga serta ibu bapa yang sangat menitik beratkan soal didikan agama, tidak seperti Afifah. Namun, aku…? Aku…. I always take that thing for granted! Tidak seperti Afifah yang mencari setiap cahaya hati yang diperlukannya untuk kembali bernafas, dan bersemangat meneruskan hidup.

Aku sungguh malu!

Tanpa aku sedar, butiran jernih dan hangat mula menitis dari kelopak mataku. Masih terbayang-bayang sedikit potongan ayat yang seolah-olah berupa doa yang kubaca didalam blog itu tadi. Terkesan benar hatiku ketika membaca ayat itu. Sayu sekali. Aku dapt merasakan betapa tulusnya hati Khairunnisa Afifah apabila berdepan dengan Rabbul Izzatinya.

“AKU YAKIN JANJI TUHAN YANG MAHA MEMELIHARA. SESSUNGGUHNYA AKU DIDALAM PELIHARAAN-NYA SELAGI MANA AKU MEMELIHARA-NYA DIDALAM HATIKU. JIWAKU, HATIKU MILIK-MU YA ALLAH. PELIHARAKANLAH IA SEBAGAIMANA AZAMKU UNTUK MENJADI SEBAIK-BAIK WANITA YANG TERPELIHARA. AKU MOHON YA ALLAH. TIDAK PERNAH DALAM SUJUD TANGISKU KEPADA-MU, AKU LUPA UNTUK MENZAHIRKAN KEINGINANKU UNTUK MENCINTAI-MU SETULUSNYA YA ALLAH…”

Aku teringat kata-kata Ustaz Farhan dalam suatu kuliah Maghrib di Surau Al-Furqan yang kuhadiri tidak lama dahulu. Sesungguhnya barangsiapa yang Allah kehendaki beriman, Allah akan mengurniakan kefaqihan (kefahaman) dalam beragama kepadanya. Subhanallah… Afifah…

Aku berdoa pada Allah, mudah-mudahkan kau dikurniakan kekuatan, istiqamah dan pemahaman yang mendalam untuk meneruskan perjuanganmu Afifah. Semoga Allah bersama disetiap keberadaanmu. Amin.

BERSAMBUNG...

4 comments:

yellowie roses said...

bila nk sambung lg?
(:

Achiek Thumbelina said...

menarik, ade kate2 yg wt hati sy turut tersentuh =) tengs ya!

nurfatihah said...

subhanaAllah.. xsbar nk baca smbungan.. keep it up.. =)

nurlisa kamal said...

insyaallah sedang diusahakan. :)

keep following ya insyaAllah! ,moga sedikit bingkisan ini mampu memberi manfaat buat anda semua yang membaca. :)

Post a Comment